Aug 31, 2010

Life is about how to choose

Some people said life begins at forty.. klo menurut gw sih hidup dimulai at twenty or at least near twenty lah.. karena diusia segini lah lo benar2 dipaksa untuk memilih apa yang nantinya terbaik buat kehidupan selanjutnya. pertama kali saat gw dihadapi dengan pilihan adalah pada saat gw mo masuk SMA. semua keluarga gw menghendaki gw masuk SMA 8 toh dasar otak pemberontak gw malah milih SMA 70 yang mana notabene sekolah ini terkenal tukang brantem.. sampe2 bokap mewanti2 awas klo kamu ikut2an nakal yah.. Dan segala konsistensi dari pilihan itu pada akhirnya harus gw tanggung juga karena apa yang ditakutkan orang tua gw toh terjadi juga baru aj sebulan gw belajar eh tau2 ortu ud dipanggil sama wali kelas cuma gara2 berisik dikelas..

Klo psikolog Erik Erikson pernah bilang masa remaja adalah masa pencarian jati diri so, klo remaja nakal2 dikit itu tandanya dia sedang mencoba segala hal untuk dapat mengetahui who I am, tapi teori ini gak berlaku buat wali kelas gw, entah ilmu mana yg dia anut yg namanya murid harus tertib dan rapih gak ada toleransi. and guess what.. entah mengapa 4 dari 6 orang yang orang tuanya dipanggil itu bakalan jadi orang paling bandel di sekolah gw..  

Dan hidup pun berlanjut dari "situasi harus milih yang mana yah" satu ke "situasi harus milih yang mana yah" lainnya, dan salah satu situasi yang menurut gw termasuk penting adalah saat dimana gw lulus SMA dan benar2 gak punya bayangan sama sekali harus ngapain, let say napa gak ngikutin cita2 ajah, ud gw coba, cita2 gw kan dari kecil mo jadi pilot, nah yg gw tau saat itu jalur buat jadi pilot cuma 2, pertama masuk angkatan which is gw gak gitu suka dan kedua melalui jalur commercial pilot which is very3x expensive disebabkan karena saat itu dollar sebijinya 15 rebu aj. so gagal lah cita2 terpendam itu. pilihan terakhir yah kuliah di universitas, nah dari situ muncul deh pilihan baru, " lo mo kuliah apaan dan dimana?" so i chose to go to college aj deh, lagian lebih murah dari sekolah pilot jg.

nah disini nih baru gw tau ada yg namanya takdir, entah knp tiba2 gw milih teknik sipil, percaya ato ngga gw milihnya sambil merem loh pas mau ngisi form SPMB. eh ternyata gw lulus pula.. but like I said ma pren life is about to choose, toh pada akhirnya gw memilih untuk kuliah di teknik sipil jg (emang ud despert sih gak dapet kuliah dimana2).. after 4,5 years struggling gw lulus jg yihiiii... and I told to my self gw gak bakalan dah makan bangku kuliah lagi.. tapi apa yg terjadi gak brapa lama, cuma beda 2 taun gw malah ngambil S2, what the hell am I doin maannn..

another phase of life that you should have the ability to choose is find a good wife (or husband lah buat cewe). terbesit satu pertanyaan "Lo mo tipe cewe yg gimana sih yg bakalan jadi bini lo". terkadang pilihan itu sendiri terbentur oleh keadaan dan takdir (hahahahaa.. lagi2 nyalahin takdir..). toh apa yg awalnya gw kira she is the best toh pada kenyataannya gak gitu2 amat, seiring waktu berjalan, jadi makin bingung gw masa sih dari perbandingan pria dan wanita yg katanya 1:4 didunia ini, gw gak dapet yg sesuai dengan pengharapan gw. so I still looking the good one (gw gak nyari the best one, cause I'm the best, God wont put the two of best persons into a couple, so I just try to find a good one, yang pas buat gw lah)

tp hal yg selama ini gw pelajari adalah bukan "how to choose" tapi bagaimana lo membuat suatu komitmen dari apa yang telah lo pilih. nah itu yang sulit, mempertahankan apa yg ud lo pilih, dan mungkin sedikit menyesal "kenapa gw milih itu yak?" 

so are you still wanna start your life at forty? think again dude

No comments:

Post a Comment